LANZURI.COM: Pengertian dan Pengembangan Aplikasi WAP google.com, pub-8290688651244715, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Wednesday, February 27, 2019

Pengertian dan Pengembangan Aplikasi WAP


Pengertian WAP

WAP merupakan protokol bagi perangkat-perangkat nirkabel yang menyediakan layanan komunikasi data bagi pengguna, baik dalam bentuk yang berhubungan dengan telekomunikasi maupun aplikasi-aplikasi berorientasi Internet. Struktur WAP mengadopsi topologi layer-layer yang ada pada Internet Protocol (model TCP/IP). Ini terkait dengan tujuan dibuatnya WAP, yaitu memberikan akses internet bagi alat komunikasi mobile nirkabel. Protokol mengatur bagaimana format paket data dan layanan-layanan terhadap paket data pada setiap layer, bagaimana suatu layer memberikan layanan kepada layer lain yang berada di atasnya .

Pengembangan Aplikasi WAP
Aplikasi adalah program komputer yang dibuat untuk menolong manusia melaksanakan tugas tertentu. [2] Aplikasi digunakan biasanya untuk memasukkan data dan diolah menjadi informasi atau menampilkan informasi dengan cara yang lebih efektif menarik dan efisien. Informasi adalah data yang merupakan fakta, menjadi informasi bila dilihat dalam konteks dan memberikan arti bagi orang. Pengembangan aplikasi WAP dilakukan dalam suatu lingkungan kerja yang disebut Wireles Application Environment (WAE). Inti dari WAE ini terdiri dari Wireles Markup Language (WML) dan Wireles Markup Language Script (WMLScript).
WML merupakan bahasa mark-up yang berbasis pada Extensible Markup Language (XML).[3] WML adalah analogi dari HTML yang berjalan pada protocol nirkabel. Tag-tag pada WML mirip dengan tag-tag yang ada pada HTML sehingga programmer yang familiar dengan HTML lebih mudah dalam mempelajari WML. Data WML terstruktur dalam bentuk koleksi kartu atau card. Sebuah koleksi card disebut deck.
Tiap deck tersusun dari isi yang terstruktur dan spesifikasi navigasi. Pengguna melakukan navigasi dalam susunan card, melihat isi tiap card, mengisi informasi yang dibutuhkan, membuat pilihan dan bernavigasi ke card selanjutnya atau kembali ke card sebelumnya. Dalam HTML user interface ditampilkan dalam bentuk halaman-halaman hypertext. Navigasi dilakukan pengguna dalam card-card tersebut seperti halnya navigasi pada halaman-halaman HTML dimana dalam card pada suatu deck dapat memiliki hyperlink ke card lain.
Jika WML merupakan analogi dari HTML pada media nirkabel, maka WMLScript merupakan analogi yang tepat dari JavaScript. WMLScript, seperti halnya JavaScript, berjalan pada sisi client (client side scripting). Bedanya, WMLScript tidak dapat ditempatkan menjadi satu dengan halaman WML yang menggunakan fungsi-fungsi dari WMLScript. Fungsi-fungsi WMLScript yang akan digunakan oleh halaman WML ditempatkan dalam file yang terpisah. Pemisahan ini memberikan suatu keuntungan, yaitu dalam focus pembuatan aplikasi.
Jika kita bekerja dengan halaman WML, maka kita hanya berfokus pada isi atau user interface halaman yang kita inginkan. Dengan WMLScript, kita berfokus pada pembuatan prosedur atau fungsi dan logika pemrograman. Aplikasi WML yang kita buat dapat diakses menggunakan browser yang disebut dengan user agent (selanjutnya disingkat UA). UA mendownload halaman WML dan atau WMLScript yang dibutuhkan dan merender halaman tersebut. Hasil render halaman WML amat bergantung pada tipe perangkat yang digunakan. Dan tampilan yang diperoleh mungkin berbeda antara ponsel dengan kemampuan grafis yang baik dengan yang hanya mendukung modus teks.

No comments:

Post a Comment